Jumat, 04 Januari 2013

Dongeng Binatang Aini dan Burung Kecil.

Aini berulang tahun. Ia gadis kecil yang manis. Hari ulang tahunnya dirayakan dengan pesta kecil yang meriah. Halaman belakang rumahnya dihiasi banyak balon, pita, dan bunga-bunga. Hiasan itu pemberian dari Bibi Anya, adik ibunya. Taman kecil di belakang rumah itu jadi indah sekali.
Pesta ulang tahun itu diisi doa. Mereka berdoa agar Aini selalu diberi kebahagiaan. Lalu nyanyian selamat ulang tahun yang ramai. Barulah acara makan yang menyenangkan. Ulang tahun yang melelahkan, tapi menyenangkan.
Aini menerima banyak kado. Bungkus dan pita-pitanya sangat indah, Setelah pesta selesai, Aini membuka kado-kado itu, satu persatu. Hadiahnya macam-macam. Ada banyak buku cerita, pensil warna, sepatu, boneka, topi, dan banyak lagi. Aini senang sekali.
Namun masih ada satu kado yang belum dibukannya. Apa itu? Kado itu cukup besar, dibungkus kain biru nan indah. Aini tak sabar membukanya. Hop! Aaah, sebuah sangkar keperakan. Di dalamnya ada seekor burung yang cantik. Bulu burung itu berwarna merah, kuning, dan hijau. Aini kaget melihatnya. Namun kemudian ia merasa senang, karena burung itu sangat cantik.
“Kau kunamai Mungil,” kata Aini pada burung itu. Aini merasa, itulah hadiah ulang tahun yang paling indah. Ia kemudian menaruh Mungil dan sangkarnya di meja taman. Halaman belakang yang ditumbuhi bunga dan pohon tinggi. “Oh, Mungil, menyanyilah,” pinta Aini, setiap ia mengengok burung kecil itu. Namun burung itu tak mau menyanyi. “Oh, burung yang lucu, menyanyilah,” pinta Aini lagi. Mungil masih saja diam. Ia seperti sedang bersedih. “Mungil sayang, apakah engkau bersedih?” tanya Aini. Burung itu mengangguk. “Apakah engkau ingin keluar dari sangkarmu?” tanya gadis kecil itu. Burung itu mengangguk lagi. “Baiklah, kau akan kulepaskan,” kata Aini. Ia membuka pintu sangkar. Brrrr… Mungil pun terbang. Kepak sayapnya sangat indah. “Selamat jalan, Pelangiku,” kata Aini.
Ia sedih karena kehilangan burung kesayangannya. Ia pun mulai kelihatan murung. Pengasuhnya jadi sedih melihat Aini seperti itu. “Pakailah topi ini. Kau akan kelihatan seperti seorang putri,” katanya. Ia memeperlihatkan sebuah topi lebar hadiah ulang tahun dari ayahnya. Aini menggeleng. “Aku kangen pada Mungil,” katanya. “Oh, itukah nama burung itu?” tanya pengasuh. Aini mengangguk. “Apakah engkau melepaskan Mungil?” sang pengasuh bertanya lagi. “Ya, karena aku tak ingin Mungil bersedih. Ia tak mau tinggal dalam sangkar.” “Kalau begitu jangan sedih, Aini.
Mungil pasti sedang bergembira. Ia terbang sekarang. Ia senang melihat pemandangan dari angkasa. Kau tahu, Aini sayang. Burung sangat suka terbang,” katanya. “Benarkah ia bahagia?” tanya Aini. “Aku yakin, Aini. Suatu hari, Mungil akan datang. Ia akan berterima kasih padamu. Karena engkau melepaskannya,” kata pengasuhnya. Pengasuh Aini benar. Esok harinya, Mungil datang menjumpai Putri. Burung itu berdiri di atas cabang pohon. Sayapnya dikepakkan. Lalu Mungil bernyanyi, “Trilili tralala… trilili tralala…” Aini terkejut. Namun ia senang sekali. Ia senang melihat burung itu hinggap di cabang pohon. “Burung kecilku, kau kembali!” serunya.
Semenjak itu Mungil datang setiap pagi. Aini pun selalu menyambutnya dengan gembira. Mungil selalu berkicau dengan indah. Akhirnya Aini dan Mungil sama-sama bahagia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar